Dubeta
Selamat Datang di Forum Dubeta
Forum kita bersama yang memberikan berbagai informasi terkini & ilmu komputer,
Silahkan register untuk join di forum ini

Terima Kasih

Dubeta Admin


Forum Informasi & Tekhnologi
 
IndeksCalendarFAQPencarianPendaftaranLogin
Pencarian
 
 

Display results as :
 
Rechercher Advanced Search
Latest topics
» MU vs Real Madrid: Kalah 1-2, CR7 Kubur Setan Merah di Old Trafford
Wed Mar 06, 2013 3:17 pm by kukuh12

» Diduga Rem Blong, Bus Trans J Tabrak Tiga Mobil di Menteng
Wed Mar 06, 2013 3:06 pm by kukuh12

» Alamat Blog
Tue Mar 05, 2013 4:21 pm by Vyan Restu

» baharudin andi saputra 9.5
Tue Mar 05, 2013 3:19 pm by baharudin andi saputra

» Aprillina Nur Afnilis 9.4
Thu Feb 28, 2013 8:51 pm by linafnls

» ALDA ZEVANA 9.2
Sat Feb 23, 2013 8:33 am by alda zevana

» Free Download Ubuntu 13.04 New Update
Fri Dec 21, 2012 9:45 pm by Bayujati Prakoso

» Cheat Point Blank {Auto HEADSHot 1 Hit 2 hit, sampai 5 hit,1 Hit Tank,Akurasi,Recoil 0 DKKWH,ESP,AMMo 01/01,Speed,PAsbom 1 hit}WORK 100 % AFTER MAINTENANCE
Tue Oct 23, 2012 3:09 pm by N3cyber

» Cheat Point Blank RPE+HACK POINT+1HIT+WS+HS Update oktober 2012 WORK AFTER MAINTENANCE
Tue Oct 23, 2012 2:56 pm by N3cyber

» Cheat Pangkat,Senjata,Cash,Point,Tittle,HS,WH DLL 100% Bisa
Tue Oct 23, 2012 2:51 pm by N3cyber

» CARA MUDAH DAPET CASH GRATIS
Thu Sep 13, 2012 4:01 pm by N3cyber

» Pengertian Dan Tutorial Membuat Website Gratis
Sat Jun 16, 2012 7:40 pm by Bayujati Prakoso

» Tutorial Instalasi Windows 7
Sat Jun 16, 2012 7:38 pm by Bayujati Prakoso

» Fitur-Fitur & Free Download Windows 8
Sat Jun 16, 2012 7:36 pm by Bayujati Prakoso

» blog baru ane
Sat Jun 16, 2012 7:30 pm by Bayujati Prakoso

» 7 Busana Unik & Nyentrik ala Lady Gaga
Sun May 27, 2012 8:01 pm by kukuh12

» Ingin Tahan Lapar? Konsumsi Makanan Ini..
Sun May 27, 2012 7:56 pm by kukuh12

» Maknyus! Sensasi Kelezatan Donat 'Spiderman'
Sun May 27, 2012 7:47 pm by kukuh12

» Konser Tanpa Nama Siap Digelar Peterpan
Sun May 27, 2012 7:42 pm by kukuh12

» Xia Junsu Siap Hibur Penggemar K-Pop di Indonesia
Sun May 27, 2012 7:40 pm by kukuh12

Kolom Iklan
Silahkan hubungi Admin untuk pemasangan iklan disini
Free File Hosting

Share | 
 

 Srikandi IPTN di Pabrik Boeing Seattle

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
kukuh12
Admin


Jumlah posting : 398
Join date : 25.01.12
Age : 74
Lokasi : Amsterdam

PostSubyek: Srikandi IPTN di Pabrik Boeing Seattle    Thu Mar 01, 2012 3:27 pm

Seattle, AS - Tidak banyak orang Indonesia tahu, bahwa Diah S Darmawaty adalah insinyur wanita jebolan Industri Pesawat Terbang Nusantara (IPTN) kini berganti nama menjadi PT Dirgantara Indonesia, karirnya menanjak di Boeing Company, Seattle, Amerika Serikat.

Cenderung pendiam dan lebih banyak bekerja keras sambil belajar (learning by doing), Diah kini menjadi ‘srikandi alumnus IPTN’’ yang pantas diapresiasi. Bahkan bisa ‘dibanggakan’ sebagai anak kandung ‘bapak pembangunan teknologi’ Prof BJ Habibie, mantan Menristek dan Presiden RI. Mengapa Diah layak diapresiasi?

Pasalnya, dari sekitar 30-an alumni IPTN yang berkiprah di Boeing yang hampir semua pria, Diah adalah satu dari dua perempuan yang berhasil menanjak karirnya di bidang aeronatika. Perempuan kelahiran 40 tahun lalu itu dikenal tak suka banyak bicara apalagi bertemu wartawan.

Di bawah udara dingin dengan rintik salju tipis, saya temui Diah di luar jam kerja Boeing, perusahaan pembuat pesawat terbang AS yang super sibuk itu, kemarin. “Terimakasih Tuhan, saya tak menyangka, kita dipertemukan di sini ya?,” ujarnya tersenyum, didampingi sang suami Ir Effendy.

Beberapa teman lulusan IPTN seperti Ir Tony Soeharto dan Ir Soepeno yang juga tinggal di Seattle merekomendasikan saya untuk bertemu dengan Diah. Banyak orang mengira dia lulusan ITB, padahal bukan. Dia datang dari kampus Sriwijaya, Palembang. Di Boeing, banyak orang AS tak tahu dimana Sriwijaya itu, di Indiakah? Atau di Bali?.

Sebagai ‘anak negeri’ dari Palembang, Diah Darmawaty yang lulusan Fakultas Teknik Sipil Universitas Sriwijaya, Sumsel itu, tidak pernah menyangka akan dipanggil test Boeing dan bekerja di perusahaan raksasa dengan karyawan lebih dari 160 ribu orang dan produksi pesawat lebih dari 1 unit per hari atau lebih dari 365 pesawat per tahun.

“Setelah banyak rekan saya terkena lay off (pensiun dini) oleh IPTN akibat krisis moneter yang menerjang Indonesia 1997-1998, saya sempat termenung, tidak tahu harus bagaimana dan saya tetap berkiprah di IPTN sampai 2004, di tengah situasi gonjang-ganjing. Saya bertahan ingin berkarir di IPTN sebagai seorang insinyur,” tutur Diah pelan.

Diah merasa ia bukan tipe pemikir dan cendekiawan. Ia hanya merasa seorang insinyur yang terkagum dan ingin meneruskan cita-cita dan kehebatan Prof BJ Habibie. “Dia orang hebat, the great engineer, yang mendidik saya di IPTN. Saya anak negeri, dari Palembang, yang sering dianggap seperti ‘anak bawang’ di IPTN karena saya bukan alumnus ITB,UI atau UGM,” bebernya.

Dalam bekerja, ia selalu ingat pesan ibu dan ayahnya di Palembang agar tak boleh menyerah, banyak belajar dan menyesuaikan diri. “Ini menyangkut dignity dan harga diri,” imbuhnya dengan mata berkaca-kaca mengenang hari-hari pertamanya sebagai ‘wong kito galo’ di IPTN pada 1993.

Pada waktu itu, Diah yang berlatar insinyur Teknik Sipil UNSRI harus belajar Aeronatika dengan cepat dan tepat , jika tak mau terkena PHK dari IPTN. “Background saya civil engineering, bukan Aeronatika. Ini hal baru bagi saya,’’ katanya perlahan.

Diah memang masih berada di ‘zona masa percobaan’ dalam prosesi training untuk waktu sebulan-dua bulan di IPTN yang megah saat era Orde Baru itu. “IPTN pimpinan Pak Habibie adalah sekolah terbaik dan kebanggaan simbolik kita sebagai insinyur Indonesia yang bekerja di bidang aeronatika, saya tak akan melupakannya,” tandasnya.

Begitu Diah ditempatkan pada analisa struktur di IPTN, dia meminta bantuan suaminya membeli buku dan memfoto kopi buku-buku aeronatika untuk beradaptasi pada pekerjaannya sebagai ‘orang baru’ IPTN yang harus berlatih semi otodidak dalam menempa ilmu di industri dirgantara. Beberapa tahun berkiprah di IPTN, Diah berkembang karirnya sebagai analis struktur.

Namun sejarah berkata dan berkehendak lain. Diah kemudian harus menghadapi kenyataan dimana krisis moneter yang menerjang Indonesia dan Asia 1997-1998, membuat IPTN drop dan kolaps, serta harus melakukan perampingan ribuan karyawan.

Tapi dari tragedi industry dirgantara ini, Diah, ibu seorang puteri yang selalu bangga dengan ke-Indonesiaan dan kemuslimannya, kemudian bangkit, berubah dan mengubah diri menjadi seorang Srikandi bidang Aeronatika? Bagaimana kisahnya?

Suatu hari, pada 2004, atas saran suami dan keluarga, Diah memilih mundur dari IPTN karena kondisi kerja yang sangat tidak kondusiif, akibat tata kelola organisasi, dan kondisi keuangan di industri aeronatika ini sudah sangat merosot dan banyak himpitan masalah serta tak ada kepastian ke depan. Diah mencari alternatif di rimba kehidupan yang sulit.

Sekian bulan, di luar dugaan, kemudian ada email dari agen Boeing untuk Diah yang masih tinggal di Bandung. Ia berfikir email itu hanya orang iseng atau main-main atau spam/salah email. Seminggu kemudian email itu ia sampaikan kepada suaminya, Ir Effendy, salah satu lulusan terbaik Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya,Palembang, bahwa ada email dari agen Boeing.

“Suami saya bilang sebaiknya email dibalas, siapa tahu itu email beneran. Lalu saya balas, ternyata itu email dari agen Boeing berdasarkan informasi dan rekomendasi dari orang Kanada, mantan mentor saya di IPTN, yang sudah berkiprah di Jerman atau Eropa. Sekian hari kemudian, saya kemudian dites/diseleksi oleh Boeing dan ternyata diterima, karena pertolongan Allah,” imbuhnya.

Maka, berangkatlah Diah ke Boeing Company sekitar 2004, untuk memulai bekerja sebagai ‘anak rantauan’ di negeri Paman Sam. Bahasa Inggrisnya yang cukup baik, sangat menolong Diah dalam mengejar kelolosan selama masa percobaan dalam karir di industry aeronatika kaliber dunia itu. “Apabila menguasai bahasa Inggris dengan baik, sebenarnya alumni IPTN hebat-hebat, tak kalah sama India, Malaysia, Timur Tengah dan China,” katanya.

Tapi di Boeing, Diah belum lupa bahwa ‘hantu PHK’ sebagaimana tragedi IPTN, ternyata berulang. Kali ini akibat Bom di World Trade Center (WTC) New York, September 2001 (tragedy 9/11) yang membuat rakyat AS enggan naik pesawat karena ancaman terorisme dan pasar dunia.

Akibatnya fatal, Boeing pada 2001, tiga tahun sebelum Diah bergabung, melakukan PHK berskala besar. “Dan kegalauan, ketegangan dan kepasrahan saya dengar menggelayuti ribuan karyawannya, dimana sejumlah insinyur lulusan IPTN yang sudah bekerja di Boeing terkena dampaknya di PHK. Yah begitulah nasib. Saya bergabung ke Boeing dengan memori ancaman PHK dapat terjadi setiap saat, tapi saya harus berbuat, saya siap risiko,” ujar Diah.

Diah memutuskan bergabung ke Boeing pada 2004, dengan memori kelam bahwa ada PHK massal di Boeing pada 2001 yang sewaktu-waktu bisa saja terjadi lagi. “Sungguh, saya siap menerima risiko apapun, begitulah nasib orang swasta, apalagi ini di Amerika yang menuntut disiplin dan keseriusan keras dalam bekerja,” imbuhnya.

Dalam prosesi masa percobaan di Boeing, Diah dinyatakan lolos dan lepas dari ancaman lay off. Pada 2004 itu, Diah sempat mencari tahu bahwa beberapa insyinyur dari India, AS, Indonesia, China, Arab dan sebagainya terkena lay off. Keadaan ini mendorongnya bekerja dengan keras dan belajar dengan cerdas, karena ingin membawa nama baik Indonesia dari alam Sriwijaya.

Kini Diah sudah mapan dalam karirnya di Boeing sebagai ‘senior leader’ yang sudah beberapa kali menangani proyek-proyek penting untuk struktur interior pesawat dari jenis Boeing 737, 767, 747, kecuali Boeing 787. Yang lebih membanggakan, anak buahnya lebih dari 20 insinyur semuanya pria dari AS, India, Rusia, Kanada dan negara lainnya. Diah pernah memperoleh penghargaan dari CEO Boeing Commercial Aircraft pada 2011.

Kini Diah menempati rumah di Mukilteo, Washington dengan sang suami Ir Effendy dan puteri semata wayangnya, Riri yang masih SMA di Kamiak High School, Mukilteo, kota indah menghadap samudera Pasifik ini.

“Sampaikan salam saya untuk Pak Habibie dan staf PT DI maupun Habibie Center, saya rindu,” kata Diah yang bertugas di bidang Interior Responsibility Center, Boeing Co mengakhiri pembicaraannya.

sumber: [You must be registered and logged in to see this link.]
Kembali Ke Atas Go down
http://dubeta.forumid.net
 
Srikandi IPTN di Pabrik Boeing Seattle
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» yang suka yoyo mari mari
» WTS SOLAR Industri dan jasa pengiriman / angkut dari pertamina ke pabrik seluruh Indonesia
» wta newbie.. knalpot harga 3jt an yg enak..
» Tentang Knalpot Nob1!!!
» WTA - Lebar velg Ninja 250r FI

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Dubeta :: TOP Abiezz :: Berita terkini-
Navigasi: